Tangani emosi kanak-kanak di luar kawalan!

Emosi Kanak-kanak di luar kawalan

Kita semua pasti akan menemui kanak-kanak yang berada di luar kawalan.

Menjerit dan menangis, sebagai ibu bapa, saya tidak tahu bagaimana membantunya, saya penuh dengan daya dan kesusahan, dan kadang-kadang saya tidak dapat mengawal perasaan marah saya, dan saya merasa seperti saya berantakan dan membuat kekecewaan saya pada orang lain .

Menindas? Abai? Adakah ini betul-betul baik? Bagaimana kita harus menangani emosi kanak-kanak di luar kawalan?

Mari merangkumi kegelisahan dan kekecewaan dalaman anak dan menangani emosi langkah demi langkah!

Pertama, kita harus bertanya kepada diri kita sendiri, “Adakah anda memahami air mata anak-anak?

Keupayaan anak-anak untuk meluahkan emosi mereka sendiri belum matang. Oleh itu, apabila mereka perlu diperhatikan, mereka akan memilih untuk menangis untuk menyatakan diri.

Tetapi sebenarnya, kekecewaan, kegelisahan dan kekecewaan yang tidak dijelaskan dengan jelas di belakang adalah: 「Saya mempunyai emosi, saya mempunyai keperluan, saya harap anda akan memberi perhatian kepada saya.

Semasa kanak-kanak itu menangis dan kita tidak berdaya, dua reaksi mudah berlaku: mengabaikan dan mengemukakan.

Anak-anak mungkin berhenti menangis kerana tidak ada yang mendengar, atau takut apabila dipukul dan dimarahi oleh ibu bapa. Tetapi sebenarnya, ibu bapa yang diabaikan dan ditekan sangat berbahaya bagi anak-anak.

Mengabaikan secara beransur-ansur akan membuat anak hilang rasa aman.

Menindas akan membuat anak menafikan rasa rendah diri.

Keperluan emosi anak tidak dipenuhi, yang akan memberi kesan yang besar terhadap perkembangan masa depan. Jangan berfikir bahawa “memukulnya akan baik” atau “mengabaikannya akan baik”, ini akan meninggalkan bekas luka dalam perasaan dalaman anak.

[Step 1] Tahan kritikan negatif!
——

[Step 1] Tahan kritikan negatif!

Anda fikir anda menyangkal tingkah laku, kanak-kanak itu menganggap anda menafikannya.

Apabila kita berkata, “Jangan menangis!” “Jangan buat masalah!” “Kamu membuang barang lagi!” “Kenapa sangat kurus!”

Kami mungkin ingin membetulkan tingkah laku anak pada masa ini, tetapi apa yang anak terima adalah “Mummy tidak menyukai saya, Mummy menafikan saya …”

Dalam jangka masa panjang, mudah menyebabkan harga diri anak menjadi rendah, dan bahkan merasa bahawa dia tidak disayangi dan mengalami kecederaan yang tidak dapat diperbaiki.


[Step 2] Huraikan keadaan dan namakan emosi.
——

emosi

Bantu anak-anak untuk menyatakan, mengurangkan rasa tidak berdaya, dan menggambarkan emosi dengan kata-kata, berempati dengan perasaannya.

Seperti yang kami katakan sebelumnya, sebahagian daripada sebab mengapa kanak-kanak itu menangis adalah kerana dia tidak tahu bagaimana untuk meluahkan perasaan. Oleh itu, pada masa ini, kita dapat menolongnya (juga dalam demonstrasi) untuk menggambarkan keadaan semasa dan emosinya. Ini dapat mengurangkan ketidakberdayaan anak (kerana dia tahu bahawa anda menerima apa yang ingin dia nyatakan). Juga, untuk menenangkan moodnya sekarang dengan berempati dengan perasaan anak.

Cth:

“Mummy tahu kamu marah kerana mahu makan biskut sekarang.”

“Kamu sedih sekarang, kerana kamu benar-benar ingin terus bermain, dan kamu tidak mahu pulang, kan?”

Kadang kala, ayat mudah seperti itu dapat menenangkan anak, dan jika anda berlatih lebih banyak, anda akan mendapati bahawa tidak begitu sukar!


[Step 3] Menemani anak anda, untuk mencari jalan untuk melepaskan emosi
——

Menemani anak anda, untuk mencari jalan untuk melepaskan emosi

Emosi yang tercekik boleh menjadi ganas / rendah diri, lebih baik memberi anak lebih banyak masa untuk melampiaskan.

Budaya tersirat di Timur jarang mengajar kita bagaimana menangani emosi negatif, dan hanya menyatakan “tidak dapat menunjukkannya”, tidak menangis, tidak marah, atau tidak lemah. Kami telah dididik sejak kecil hingga dewasa, jadi secara semula jadi, kami akan menggunakannya untuk mengajar anak-anak kami. Tetapi sebenarnya, emosi yang tidak diluahkan atau dilepaskan dengan mudah “terluka” di dalam hati anda, dan bahkan diam-diam tumbuh menjadi kekerasan atau rasa rendah diri.

Tanpa menyakiti orang lain, memberi anak masa yang lama untuk bersamanya dan memberitahunya bahawa dia dapat melepaskan emosinya dengan ketenangan fikiran. Oleh itu, ia akan menjadi pertolongan yang baik untuknya dan peluang pendidikan yang berharga.

Apabila sedih, anda boleh mengatakan ini: “Sekiranya anda sedih, menangis sebentar, ibu akan menemani anda”

Apabila marah, anda boleh memberi anak anda cadangan untuk membuang angin dengan selamat: “Sekiranya anda marah, anda boleh membalut bantal ini dan melepaskannya.”


[Step 4] Ajar anak anda bagaimana mengekspresikan emosi lain kali next span
——

ajar anak anda untuk meluahkan emosi

Peluk dan tarik nafas dalam-dalam untuk membantu anak menenangkan dan biarkan anak tahu bahawa berkomunikasi lebih berkesan daripada menangis.

Jangan menuduh / meninjau tingkah lakunya ketika anak berada di luar kawalan. Anak itu akan benar-benar mendengar apa yang anda katakan hanya apabila anak itu tenang.

Pada masa ini, bukannya menuduh atau meninjau tingkah lakunya, bercakap dengannya dengan lembut dan tegas:

“Baru saja Mama tidak tahu apa yang kamu mahukan, kerana kamu terus menangis, Mama tidak dapat mengerti. Kamu dapat mengatakannya lain kali”

Dengan mengajar anak untuk menyatakan dengan tepat dari semasa ke semasa, anak akan belajar dengan perlahan dan jelas menyatakan keperluannya, yang dapat mencapai tujuannya lebih daripada menangis.


[Step 5] Sediakan anak dengan pilihan baru.
——

Sediakan anak dengan pilihan baru.

Gantikan ayat negatif dengan naratif positif dan berikan “pilihan” kepada anak-anak dan bukannya perintah

Sekiranya anda hanya menyebut ayat-ayat negatif (jangan ambil gunting! Jangan melukis di dinding!), Anak akan hilang, tidak tahu apa yang harus dilakukan. Oleh itu, dia boleh meneruskan tingkah laku yang asal.

Pada masa ini kita dapat mengubah narasi positif dan menambahkan “pilihan” untuk memberi kanak-kanak sedikit ruang dan ruang. Kadang-kadang, kanak-kanak suka menentang anda, jadi jika dibandingkan dengan ayat perintah, memberi dua pilihan kepada anak-anak, mereka sebenarnya akan membuat pilihan dari keduanya! (Secara diam-diam, muslihat ini benar-benar berkesan ~)

Cth:

Apabila anak itu tidak mahu tidur, alih-alih memerintahkan secara langsung “Pergi tidur!“, Anda boleh mencuba mengatakan ini: “Adakah anda ingin menutup selimut ini hari ini, atau adakah anda ingin tidur di dalam beg tidur?

Apabila anak menarik di dinding, bukannya berkata “Tanpa lukisan! Lukis di atas kertas!“, Awak boleh cakap: “Mari melukis dan melihat di tempat lain. Adakah anda ingin melukis buku bergambar, atau mahukan kertas kosong?


Peringatan

Perkara terakhir untuk mengingatkan ibu adalah bahawa perubahan ini akan sukar pada mulanya. Dan bukan ubat kesan khas, ia tidak akan berjaya dengan segera. Kita memerlukan masa untuk berubah dengan perlahan, dan anak-anak memerlukan masa untuk belajar dengan perlahan.

Pada saat kita merasa kecewa, kita dapat mengingatkan diri kita seperti ini:

Apa yang kita mahukan bukan untuk anak tidak menangis sekarang

Ini masa depan, ketika kita tidak dapat bersamanya

Bolehkah dia mengeringkan air matanya dan mula lagi?

menangis

Kalimat terakhir ini diberikan kepada semua anak dan semua ibu yang cantik:

“Anak yang dikasihi, Mommy mahu kamu memperlakukan dunia dengan lembut, dan juga berharap kamu memperlakukan dirimu dengan lembut.”

Kenali rangkaian produk Dale & Cecil yang membantu kanak-kanak dalam pengurusan emosi & perkembangan otak mereka.